Sabtu, April 13, 2024
BerandaKulinerLaklak Beras Semakin Diminati

Laklak Beras Semakin Diminati

 
GATRABALI.COM, TABANAN – Usia tak mempengaruhi seseorang untuk terus berkarya. Seperti yang dilakukan Ni Nengah Murniati warga banjar Jatiluwih Kawan, desa Jatiluwih, Penebel Tabanan ini. Meski sudah berusia 67 tahun, Murniati tetap semangat membuat jajanan khas desa Jatiluwih yakni laklak berbahan dasar beras merah. Usaha rumahan ini bahkan sudah dilakoni sejak puluhan tahun lalu. Sejumlah wisatawan baik lokal maupun asing pun pernah mencicipi kulinernya ini.

Ditemui saat festival  Cultural Week Jatiluwih, Minggu (16/10/2022), Murniati tampak terus membuat pesanan laklak. Dengan hanya membayar Rp 5.000, pembeli sudah bisa menikmati dua laklak khas buatan Murniati. 

Baca Juga  Pemkab Buleleng Berhasil Raih Opini Baik Kepatuhan Standar Pelayanan Publik 2022 oleh Ombudsman RI

Ibu dari dua orang putra dan nenek dari empat cuci ini menceritakan jika usahanya ini awalnya dari sekedar hobi membuat camilan untuk keluarga. Dimana almarhum ibu kandung Murniati memang kerap membuat camilan ini untuk dihidangkan sebagai teman minum kopi. Dari ibunya inilah, Murniati sedikit demi sedikit mulai belajar membuat jajanan khas Desa Jatiluwih ini. 

Jajanan laklak dari tepung beras merah inipun mulai banyak diminati oleh para tetangga yang bertamu saat itu. Bahkan ada juga tetangga yang meminta dibuatkan bahan tepung untuk nantinya bisa dibuat laklak dirumahnya. 

Baca Juga  Bali Makin Diminati, Air Asia Operasikan Rute Penang – Denpasar - Penang

“Dari banyaknya permintaan itu, akhirnya saya memutuskan berjualan dirumah, rupanya banyak pesanan datang, termasuk pesanan untuk acara nikahan ataupun upacara agama lainnya,”terangnya.

Meski kini sudah banyak warga lainnya yang juga membuat jajanan serupa, namun diakui Murniati, banyak pelanggannya yang mengatakan jika laklak buatannya memiliki citarasa yang khas. “Banyak pelanggan yang bilang rasanya beda dengan laklak lainnya, bahkan pesanan datang dari luar Tabanan seperti baru baru ini dari Denpasar untuk acara resepsi pernikahan,”ucapnya.

Baca Juga  Tandai Pembukaan Gelaran DTIK Festival 2023, Pemkot Denpasar Luncurkan Aplikasi DPS

Ia mengaku tidak banyak menggunakan campuran dalam adonan tepung yang memang ia buat sendiri.  Baik dari awal proses penggilingan beras merah menjadi tepung dan diolah menjadi bahan dasar laklak ia buat sesuai dengan apa yang telah diajarkan oleh alamarhum ibu.

“Hanya tepung beras merah dan air, tergantung komposisinya, jadi memang kata pelanggan rasa nya sedikit berbeda, lebih alami, karena memang saya tidak menambah bahan apapun lagi,”terangnya. (wan/gatra)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments