Senin, Juli 22, 2024
BerandaBaliDeflasi Terjadi di Kota Singaraja, Stabilitas Harga Pangan Masih Terjaga

Deflasi Terjadi di Kota Singaraja, Stabilitas Harga Pangan Masih Terjaga

GATRABALI.COM, BULELENG – Tim Satuan Tugas Ketahanan Pangan Kabupaten Buleleng melaporkan adanya tren deflasi di Kota Singaraja pada awal bulan Juli ini.

Berdasarkan hasil pemantauan di Pasar Anyar pada Senin, 1 Juli 2024, beberapa komoditas pangan mengalami penurunan harga yang signifikan.

Sekretaris Tim Satuan Tugas Ketahanan Pangan Kabupaten Buleleng, Made Rousmini, menjelaskan bahwa deflasi ini tercatat sebesar -0,53 persen secara periode bulan ke bulan (m-to-m) pada Juni 2024. Angka ini lebih dalam dibandingkan dengan deflasi pada Mei 2024 yang mencapai -0,33 persen. Meskipun demikian, inflasi paruh pertama tahun 2024 hingga Juni masih terjaga dalam angka 0,40 persen (year to date/y-to-d), sesuai dengan rentang target inflasi 2,5 ± 1 persen.

Baca Juga  Mengenang Maestro I Gde Dharna, Sosok Pencipta Lagu Merah Putih

Penurunan indeks harga konsumen (IHK) terutama disebabkan oleh komponen bergejolak seperti bawang merah, tomat, kol putih/kubis, daging ayam ras, dan sawi hijau. Meskipun beras juga mengalami deflasi pada Juni 2024 (m-to-m), kontribusinya tidak signifikan.

Made Rousmini juga mengingatkan akan potensi penurunan produksi padi setelah puncak panen raya pada April – Mei 2024 berakhir, serta masuknya musim kemarau panjang yang berpotensi mempengaruhi produksi padi ke depannya.

Baca Juga  Bupati Sanjaya Resmi Buka Marga Festival 2024, Wujud Komitmen Pelestarian Budaya

“Pemerintah dan pihak terkait diharapkan terus memantau perkembangan ini untuk menjaga stabilitas harga dan memastikan inflasi tetap dalam kisaran yang ditetapkan,” ucapnya pada Rakornas Pengendalian Inflasi Selasa, 1 Juli 2024.

Sementara itu, Plt. Sekretaris Jenderal Kementerian Dalam Negeri, Tomsi Tohir, menyampaikan apresiasi terhadap pencapaian pengendalian inflasi yang positif. Menurutnya, berdasarkan data terbaru dari Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi tahunan turun menjadi 2,51% pada bulan ini dari sebelumnya 2,84%.

Baca Juga  Diskominfosanti dan Bappeda Adakan Pembahasan Progress dan Update Daftar Data Kabupaten Buleleng

Tomsi Tohir menjelaskan bahwa angka ini menunjukkan pencapaian yang baik dalam pengendalian inflasi, meskipun pernah mencapai titik terendah sebesar 2,28% pada bulan September 2023. Pemerintah mengapresiasi kerja keras semua pihak yang telah berkontribusi dalam menjaga stabilitas ekonomi nasional, yang diharapkan dapat berdampak positif terhadap daya beli masyarakat dan stabilitas harga barang dan jasa di Indonesia.

Pencapaian ini memperkuat keyakinan bahwa upaya kolektif dalam mengelola inflasi dapat memberikan dampak positif bagi perekonomian dan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.(adv/gb)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments